Fans Permata FM : Wabah Corona Laksana Kobaran Api, Lakukan Social Distancing

oleh -5 Dilihat
Dokumentasi, Fans dan Crew Permata FM

Karduluk – Mencemaskan!, Pandemi Corona telah merajai hampir seluruh negara di dunia. Virus ini kini sudah merebak ke 202 negara, menginfeksi 661.394 orang di dunia.

“Menghadapi kecamuk Virus, negara mengajak kita Stay at home beraktifitas dan belajar di rumah, menghindari tempat-tempat keramaian agar virus corona tak menyebar dan melebar”, ujar Bang Zuber Penyiar Permata FM dalam Istighasah dan Jumpa Fans Radio Permata Fm Aeng Panas di rumah Oong Desa Karduluk hari Ahad siang (29/03/2020).

Beliau juga ungkap peristiwa sejarah wabah serupa di Zaman Khalifah Sayyidina Umar Bin Khatab yang terjadi sekitar tahun 18 Hijriah.

Rombongan Khalifah Umar mau berkunjung ke Syam. Di daerah perbatasan mereka berhenti karena mendengar kabar ada wabah Tha’un Amwas yang melanda negeri tersebut. Akibat virus tersebut konon lebih 20.000 jiwa kehilangan nyawa.

Terjadi perdebatan panjang apakah melanjutkan perjalanan atau kembali. Abu Ubaidah bin Al-Jarrah Sang Gubernur Syam tak sepakat dengan keputusan Umar untuk kembali ke Madinah, “Apakah Engkau ingin lari dari takdir wahai Amirul Mukminin?” kata Abu Ubaidah.

“Ya, kita akan lari dari takdir Allah menuju takdir Allah yang lainnya,” Jawab Umar bin Khattab tegas.

Datanglah Abdurrahman bin Auf yang menjelaskan bahwa apa yang akan dilakukan Umar, sama dengan sabda Rasulullah SAW :

Inovasi Kecamatan Pragaan

“Apabila kalian mendengar ada suatu wabah di suatu daerah, maka janganlah kalian mendatanginya. Sebaliknya kalau wabah tersebut berjangkit di suatu daerah sedangkan kalian berada di sana, maka janganlah kalian keluar melarikan diri darinya.”

Abu Ubaidah diminta Umar untuk meninggalkan Syam, namun beliau menolak tetap tinggal di Syam. Akhirnya beliau meninggal dunia terkena wabah tersebut. Bahkan Muaz bin Jabal sang pengganti Gubernur Syam berikutnya juga meninggal dunia terkena wabah.

Setelah Gubernur dijabat Amr bin Ash, beliau analisa penyebab munculnya wabah dan melakukan isolasi, orang yang sakit dan sehat dipisahkan. Wabah penyakit di Syam pun perlahan-lahan mulai hilang.

Bang Zuber melanjutkan ceritanya, Apa yang dikatakan Gubernur Amru Bin Ash RA kepada rakyatnya “Wahai sekalian manusia, penyakit ini menyebar layaknya kobaran api. Jauhilah dan berpencarlah dengan menempati gunung-gunung.”

Warga pun berpencar dan menempati gunung-gunung. Seketika wabah pun berhenti layaknya api yang padam karena tidak menemukan lagi aliran bahan bakar.

Kata Bang Zuber, Konsep isolasi yang diterapkan Amru Bin Ash yang sesungguhnya diajarkan Nabi Muhammad dengan mengajak rakyatnya berpencar, menjaga jarak sosial dari keramaian atau stay at home inilah yang dikenal sekarang dengan social distancing dan lock down.

“Konsep menyelamatkan diri dan orang lain dengan physical distancing bukan barang baru. Rosulullah mengajarkannya 1.500 tahun silam. Ayoo kembali ke ajaran rosul. Hindari bola api dari bahan bakarnya. Jangan berkerumun”. Tutut Bang Zuber mengakhiri arahannya. (Zbr/Badrul/KIM-KMAP).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.